Jadikanlah Kematian di Pelupuk Matamu

Apabila datang suara yang memekakkan

Pada hari itu …

Manusia lari dari saudaranya

Lari dari ibu dan bapaknya

Lari dari istri dan anak-anaknya

Setiap orang mempunyai urusan yang menyibukkannya

maut1

Pernahkah di antara kita menyendiri di sebuah ruangan, meninggalkan sementara urusan dunia kita lalu mengingat akan kematian? Pernahkah kita memikirkan, di manakah tempat kita kelak pada Yaumul Qiyamah? Surga atau neraka?

Bekal apa yang sudah kita persiapkan untuk menghadapi sebuah keniscayaan itu? Masihkah di antara kita terbuai akan keindahan dunia, padahal sungguh semua kenikmatan di dalamnya bersifat fana? Sesungguhnya kita tak harus mengorbankan seluruh waktu untuk meraihnya karena toh kelak kita akan meninggalkannya. Kita tinggalkan dengan kematian.

Seluruh yang kita miliki di dunia ini, apa pun dia, seluruh orang yang kita sayangi di permukaan bumi ini, seluruh pangkat dan kedudukan serta harta benda yang selalu kita simpan, kita sayang-sayangi, serta seluruh waktu yang kita korbankan untuk mengejar dan meraihnya akan kita tinggalkan. Tidak ada yang kita bawa sedikit pun dan ini suatu hal yang sangat riil yang diyakini oleh orang muslim dan orang kafir karena terlihat jelas bahwa seluruh yang hidup pasti akan mati. Dan sesungguhnya kehidupan sebelum kematian kita tersebut adalah yang panjang untuk beramal. Setelah kematian maka kehidupannya akan lebih berat kita alami daripada kehidupan kita di dunia.

Allah Ta’ala berfirman,

كُلُّ نَفْسٍ ذَآئِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَما الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلاَّ مَتَاعُ الْغُرُورِ

“Setiap jiwa pasti akan merasakan mati. Dan sesungguhnya balasan atas kalian akan disempurnakan kelak pada Hari Kiamat. Barang siapa yang diselamatkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga maka sungguh dia telah beruntung. Tidaklah kehidupan dunia itu melainkan kesenangan yang menipu.” (QS. Ali ‘Imran: 185)

Siapa di antara kita yang tidak akan ditimpa oleh kematian?

Kematian tidak memiliki teman.

Jika ia datang maka berakhirlah segala sesuatu.

Kematian tidak memiliki tempat.

Seluruh alam ini adalah tempatnya.

Kita tidak akan bisa berlari atau bersembunyi darinya,

Walau kita berada dalam benteng yang sangat kokoh.

Kematian tidak memiliki waktu.

Ia terus bekerja sepanjang hari, sepanjang masa.

Kematian tidak menunggu seorang pun.

Akan tetapi, kita semua yang menunggunya.

Kematian adalah penghancur angan, penghancur keinginan, penghancur impian.

Ia adalah akhir fase pertama manusia.

Itulah kematian.

Kematian ….

Saat itu malaikat maut tepat berada di atas kepalamu. Hatimu bergetar. Nyawamu meregang. Mulutmu terkunci. Anggota badanmu melemas. Lehermu berkeringat. Matamu terbelalak. Pintu taubat sudah tertutup. Orang-orang di sekitarmu menangis, sedangkan kamu sendiri mengerang melawan sakit. Lalu nyawamu diangkat ke langit.

Ia laksana sepucuk ranting yang banyak durinya, yang dimasukkan ke dalam perut seseorang. Setelah tiap durinya mengait sebuah urat, ranting tersebut ditarik oleh orang yang amat kuat tarikannya hingga tercabutlah sejumlah uratnya dan tertinggal sisanya.

Masihkah kita bersantai-santai setelah mendengar kabar tersebut? Betapa mengerikan, bukan? Sungguh beruntunglah bagi orang yang dapat mengambil hikmah atas peristiwa kematian orang lain. Dia akan berpikir memutar otaknya, bagaimana agar dia selamat dari adzab kubur, agar perhitungan terhadap dosanya lebih ringan daripada kebaikan yang ia lakukan semasa di dunia.

Sesungguhnya orang yang cerdas akan selalu membayangkan saat-saat kematian tiba dan bekerja dengan tujuan-tujuan yang harus dicapainya. Andaikan ia tidak sanggup membayangkan dalam benaknya keadaan demikian, ia wajib mengekang hawa nafsunya dan berbuat sebaik-baiknya untuk kepentingan hidupnya.

Suatu saat ada laki-laki yang membicarakan orang lain dalam ghibahnya. Berkatalah Ma’ruf kepadanya, “Ingatlah tatkala kapas telah diletakkan di atas kedua matamu sebelum engkau dikubur nanti.”

Segeralah, beralihlah dari maksiat menuju taat. Pandai-pandailah engkau membawa dirimu ketika berjalan di dunia ini, banyak-banyaklah mengingat pemutus kelezatan. Sungguh kita tidak tahu, bagaimanakah keadaan akhir hayat kita tatkala malaikat maut mencabut nyawa kita. Apakah kesudahan hidup kita di dunia ini akan tertutup dengan khusnul khatimah atau kah su’ul khatimah?

Renungkanlah…

Menangislah akan hari-harimu yang tidak engkau isi dengan ketaatan kepada Allah.

Setelah berkata demikian, beliau menangis sambil melantunkan bait-bait syair berikut,

“Kala hatiku mengeras dan jalanku mulai menyempit

Aku hanya bisa mengharap titian ampunan-Mu

Dosa-dosaku amat besar,

Namun jika aku bandingkan dengan ampunan-Mu, ya Rabb,

Ampunan-Mu jauh lebih besar

Engkau senantiasa melimpahkan ampunan atas segala dosa

Dan Engkau tiada pernah bosan memberi ampunan.”

(Sifat Ash-Shofwah, 3:146)

Beliau Al-Imam Asy-Syafi’i rahimahullah mewasiatkan kepada kita di akhir hayatnya, “Bertakwalah kepada Allah. Bayangkan akhirat dalam kalbumu. Jadikanlah kematian berada di pelupuk matamu. Dan janganlah engkau melupakan saat berdiri di hadapan Allah. Jadikanlah (dirimu sebagai) orang yang malu kepada Allah. Jauhilah larangan-larangan-Nya dan kerjakanlah perintah-perintah-Nya. Tetaplah konsisten bersama kebenaran di mana pun berada. Sekali-kali, janganlah meremehkan kenikmatan yang diberikan Allah untukmu, kendati pun sedikit. Sambutlah ia dengan rasa syukur. Hendaklah diammu dalam keadaan berpikir, ucapanmu berupa zikir, dan pandanganmu ditujukan untuk mengambil ibrah (pelajaran). Maafkanlah orang yang berbuat aniaya kepadamu. Sambutlah tali (kekerabatan) orang yang memutuskan hubungan silaturahim darimu. Bersikaplah dengan baik kepada orang yang berbuat buruk kepadamu. Bersabarlah terhadap berbagai musibah dan mohonlah perlindungan kepada Allah dari neraka dengan bertakwa.”

 

Referensi:

Penyusun: Takmiroh Ibsin (UA)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s